🔗🔗🔗🔗🔗🔗🔗🔗🔗🔗🔗

💎 FAWAID DARI HADITS AL-ARBAIN AN-NAWAWIYYAH

(HADITS KE 04)

〰〰〰

عن أبي عبد الرحمن عبد الله بن مسعود رضي الله تعالى عنه قال: حدَّثنا رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم وهو الصادق المصدوق: “إنَّ أحدَكم يُجمع خلقُه في بطن أمِّه أربعين يوماً نطفة، ثم يكون علقة مثل ذلك، ثم يكون مضغة مثل ذلك، ثم يُرسل إليه الملَك فينفخ فيه الروح، ويُؤمر بأربع كلمات: بكتب رزقه وأجله وعمله وشقي أو سعيد، فوالله الذي لا إله غيره، إنَّ أحدكم ليعمل بعمل أهل الجنَّة، حتى ما يكون بينه وبينها إلاَّ ذراع، فيسبق عليه الكتاب فيعمل بعمل أهل النار فيدخلها، وإن أحدَكم ليعمل بعمل أهل النار، حتى ما يكون بينه وبينها إلاَّ ذراع، فيسبق عليه الكتاب فيعمل بعمل أهل الجنة فيدخلها” رواه البخاري ومسلم

✏️ Dari Abu Abdurohman Abdulloh bin Mas’ud rodiyallohu anhu berkata; telah mengkhobarkan kepada kami seorang yg jujur dan di akui kejujurannya (Rosululloh alaihi solaatu wassalam):

“Bahwasannya salah seorang dari kalian dikumpulkan proses penciptaannya didalam perut ibunya selama 40 hari berupa nutfah (air mani), lalu 40 hari berikutnya menjadi alaqoh (segumpal darah) kemudian 40 hari berikutnya menjadi mudgoh (segumpal daging), kemudian diutuslah malaikat kepadanya untuk meniupkan ruh dan di tentukan padanya 4 perkara; rezkinya, ajalnya, amalannya, (nasibnya diakhirat) beruntung atau tidak. Dan demi Alloh yang tidak ada sesembahan yang haq kecuali Dia, sesungguhnya ada salah seorang dari kalian yang beramal dengan amalan penduduk jannah hingga jarak dia dengan jannah tinggal sejengkal, tapi catatan taqdir mendahuluinya sehingga dia beramal dengan amalan penduduk neraka maka masuklah dia keneraka, dan salah seorang dari kalian beramal dengan amalan penduduk neraka hingga jarak dia dan neraka hanya sejengkal, tapi catatan taqdir mendahuluinya hingga dia beramal dengan amalan penduduk jannah maka masuklah dia kedalam jannah”. (HR. Bukhori dan muslim).

👆💎Faedah-faedah hadits :

🔸1. Penjelasan tentang proses tahapan penciptaan manusia didalam perut ibunya.

🔹2. Peniupan ruh kepada janin terjadi pada hari ke 120, dan dengan itu jadilah dia seorang manusia

🔸3. Adanya malaikat yang ditugaskan Alloh untuk mengurus rahim

🔹4. Beriman terhadap perkara ghoib

🔸5. Beriman terhadap taqdir, bahwasannya taqdir telah ditetapkan terhadap segala sesuatu yang akan terjadi.

🔹6. Bolehnya bersumpah, walupun tanpa diminta, demi untuk mempertegas sebuah pernyataan.

🔸7. Bahwasannya amalan tergantung pada akhirnya

🔹8. Menggabungkan antara khouf (rasa takut) dan rojaa (harap), dan sepantasnya bagi orang yg berbuat baik dia khawatir akan suul khotimah dan orang yang berdosa jangan berputus asa dari rahmat Alloh

🔸9. Amalan merupakan sebab masuknya orang kedalam jannah atau neraka

🔹10. Ilmu tentang Taqdir seseorang, apakah dia orang yang celaka atau beruntung di akhirat tidak diketahui oleh siapapun (kecuali Alloh)

〰〰〰

⬆️📝 Diterjemahkan oleh "Syabab Ikhwan Kendari" dari Kitab Fathul Qowil Matin Fii Syarh Arbain Nawawi, karya Syaikh Abdul Muhsin Al-Abbad hafidzahulloh


〰〰〰〰
📚 WA Salafy Kendari 📡